Selalu berusaha berikan hiburan berkualitas dan mencerdaskan penonton adalah misi kami dalam berkarya.

- Ir. Chand Parwez Servia
Dirut Starvision Plus
Chand Parwez Servia - President Director

Ir CHAND PARWEZ SERVIA, lahir di Tasikmalaya, 18 Februari 1959. Memulai karirnya di  dunia perfilman pada usia 8 tahun, ketika saudaranya menyewa sebuah bioskop di kota kelahirannya. Saat usia 15 tahun, ia mengelola 5 bioskop. Chand Parwez Servia kemudian mendirikan PT Kharisma Jabar Film pada tahun 1985, ia menjadi pengelola dan distributor film di Jawa Barat. Pada tahun 1987, bersama dengan rekan-rekan budayawan, media, dan intelektual lainnya ia mendirikan Festival Film Bandung yang telah 30 tahun terus menilai dan merekomendasikan film lokal dan impor kepada masyarakat penonton, sebagai bentuk apresiasi. Pada tahun 1989, ia menghasilkan film pertamanya: Si Kabayan Saba Kota yang menjadi film paling sukses tahun 1989 dan juga dianugerahi Film Komedi Terbaik di Festival Film Indonesia 1990.

 

Tertarik dalam kegiatan sosial, Chand Parwez Servia menerima medali Paul Harris Fellow dari Rotary Club. Pada tahun 1995 ketika industri bioskop mulai merosot akibat pembajakan, ia mendirikan PT Kharisma Starvision Plus, yang juga dikenal sebagai Starvision, memproduksi berbagai program televisi yang mencapai Top Rating Indonesia. Dari tahun 2004 sampai 2007, ia menjadi Ketua Persatuan Perusahaan Film Indonesia (PPFI). Tahun 2015 Chand Parwez menjadi salah satu pendiri dan Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Film Indonesia (APFI), ia juga menjadi Ketua Umum Badan Perfilman Indonesia (BPI) periode tahun 2017 - 2020.  Selama 3 tahun berturut-turut, film-filmnya mencapai Box Office : Virgin (2005), Heart (2006) and Get Married (2007).

 

Karya Starvision sering jadi trendsetter dengan genre beragam dan meraih sukses seperti The Tarix Jabrix (2008), Perempuan Berkalung Sorban, Get Married 2 (2009), Laskar Pemimpi, Kabayan Menjadi Milyuner (2010), Purple Love, Get Married 3, Hafalan Shalat Delisa (2011), Perahu Kertas (2012), Cinta Brontosaurus (2013), Marmut Merah Jambu (2014), Ngenest (2015), Koala Kumal dan Cek Toko Sebelah (2016), Critical Eleven dan Sweet 20 (2017). Karyanya selain digemari juga memilki value dan meraih berbagai penghargaan lokal juga internasional. Pada ulang tahun ke 22 Starvision meraih 22 Nominasi di Festival Film Indonesia 2017.


Motto : Ingin membuat Perfilman Indonesia bermanfaat untuk masyarakat.